Media Asing Soroti Soeharto yang Hidup Kembali Melalui AI untuk Beri Pesan Jelang Pemilu : Okezone News


LONDON – Seorang jenderal Angkatan Darat yang dulunya sangat ditakuti, dan memerintah Indonesia dengan tangan besi selama lebih dari tiga dekade, memiliki pesan untuk para pemilih menjelang pemilu mendatang dari alam kubur.

“Saya Soeharto, presiden kedua Indonesia,” kata mantan jenderal itu dalam video berdurasi tiga menit yang telah ditonton lebih dari 4,7 juta kali di X dan menyebar ke TikTok, Facebook, dan YouTube.

Meskipun pada awalnya agak meyakinkan, namun jelas bahwa pria berpenampilan galak dalam video tersebut bukanlah mantan presiden Indonesia. Soeharto yang asli, dijuluki “Jenderal Tersenyum” karena ia selalu terlihat tersenyum meskipun gaya kepemimpinannya dianggap kejam, meninggal pada 2008 pada usia 86 tahun.

Dikutip CNN, video tersebut merupakan deepfake yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan (AI), dibuat menggunakan alat yang mengkloning wajah dan suara Soeharto.

“Video ini dibuat untuk mengingatkan kita betapa pentingnya suara kita pada pemilu mendatang,” kata Erwin Aksa, Wakil Ketua Umum Golkar, salah satu partai politik terbesar dan tertua di Indonesia. Dia pertama kali membagikan video tersebut di X menjelang pemilu 14 Februari.

Partai tersebut adalah salah satu dari 18 partai yang bersaing dalam pemilu tahun ini, yang akan diikuti oleh lebih dari 200 juta pemilih yang akan datang ke tempat pemungutan suara. Golkar tidak mengajukan calon presidennya sendiri namun memberikan dukungannya kepada calon terdepan, Prabowo Subianto, mantan jenderal angkatan darat di bawah rezim Soeharto yang didukung militer dan juga mantan menantunya.

Dengan menghidupkan kembali pemimpin yang telah lama meninggal hanya beberapa minggu sebelum pemungutan suara, tujuan Golkar sudah jelas yakni mendorong para pemilih untuk mendukung partai yang identik dengan Soeharto ini.

“Sebagai anggota Golkar, saya sangat bangga dengan Soeharto karena ia berhasil membangun Indonesia,” tulis Aksa di X.

“Banyak prestasi yang dibawanya. Kita harus menghormatinya dan mengingat jasa-jasanya – Golkar ada di sana,” lanjutnya.





Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Namun para kritikus di dunia maya mengecam tindakan yang menggunakan wajah dan suara orang mati, terutama untuk propaganda politik. “Ini adalah keadaan negara kita saat ini, menghidupkan kembali diktator yang sudah mati untuk membodohi dan menakut-nakuti kita dalam memilih,” tulis salah satu warga Indonesia di X.

“Sejak kapan membuat deepfake dari orang mati menjadi hal yang etis? Rasanya salah secara moral,” kata yang lain.

Dunia online memainkan peran besar dalam politik Indonesia. Di negara dengan salah satu tingkat penggunaan internet tertinggi di dunia, hampir semua partai politik dan politisi mempertahankan kehadirannya yang kuat di media sosial untuk mengumpulkan pengikut dan pengaruh.

“Deepfake dapat sangat mempengaruhi pemilu, cara kampanye dilakukan, serta hasilnya,” kata Golda Benjamin, manajer kampanye Asia Pasifik di Access Now, sebuah organisasi nirlaba hak digital AS.

“Bahayanya terletak pada seberapa cepat penyebarannya. Deepfake dapat dengan mudah menjangkau jutaan orang dalam hitungan detik, mempengaruhi dan memanipulasi (jutaan) pemilih,” lanjutnya.

Menjelang pemungutan suara tahun ini, para pengamat mengatakan kepada CNN bahwa banyak partai besar telah beralih ke AI dan menggunakan berbagai macam deepfake untuk keuntungan politik.

Mereka mengatakan video Soeharto yang diproduksi Golkar hanyalah satu dari lusinan video yang ditampilkan dalam kampanye resmi partai.

Menyusul kritik publik, tim kampanye calon presiden tiga kali, Prabowo Subianto, yang juga menjabat sebagai Menteri Pertahanan Indonesia saat ini, mengaku menggunakan perangkat lunak AI untuk melakukan perubahan animasi yang lucu di TikTok kepada pemimpin mereka untuk menarik pemilih muda. Masyarakat Indonesia berusia 40 tahun ke bawah yang berjumlah sekitar 114 juta pemilih, yang merupakan mayoritas pemilih.

Dalam video lain yang menuai kritik keras, anak-anak yang dihasilkan oleh AI digunakan oleh partai tersebut dalam iklan TV untuk melanggar peraturan yang melarang anak-anak tampil dalam kampanye politik.

“Teknologi yang digunakan sangat maju. Kita dapat memahami jika beberapa orang salah mengira (anak-anak) sebagai karakter nyata,” kata Budisatrio Djiwandono, keponakan Prabowo dan juru bicara Partai Gerindra yang beraliran nasionalis sayap kanan, dalam sebuah pernyataan setelah iklan tersebut ditayangkan.



Source link

Category:
Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *